Podcast Hydrant

Lifestyle Media

Media Gaya Hidup Orang Indonesia | Panduan Untuk Millenials

Modalku Resmi Memegang Izin OJK dan Rayakan Pendanaan 9,2 Triliun

Rating Dong

Resmi memegang izin Otoritas Jasa Keuangan(OJK), Modalku rayakan kesuksesan pendanaan sebesar Rp 9,2 triliun bagi UMKM di Asia Tenggara.

Reynold Wijaya, Co-Founder & CEO Modalku (kedua dari kiri) pada acara Pemberian Sertifikasi Perizinan Sebagai Penyelenggara Fintech P2P Lending
Reynold Wijaya, Co-Founder & CEO Modalku (kedua dari kiri) pada acara Pemberian Sertifikasi Perizinan Sebagai Penyelenggara Fintech P2P Lending

Modalku secara resmi mendapatkan izin usaha Perusahaan Penyelenggaraan Layanan Pinjam Meminjam Uang Berbasis Teknologi Informasi dari OJK pada tanggal 30 September 2019 dengan surat tanda berizin KEP-81/D.05/2019. Izin usaha OJK bagi Modalku di Indonesia telah melengkapi izin usaha dari regulator keuangan yang dikantongi perusahaan di masing-masing negara operasionalnya.

Selain di Indonesia, Modalku juga beroperasi di Singapura dan Malaysia di bawah nama Funding Societies. Pencapaian ini menunjukkan bahwa Modalku semakin dipercaya pemerintah dan publik, serta menegaskan komitmen Modalku terkait kepatuhan terhadap ketentuan hukum di Indonesia.

Pada saat yang bersamaan, Grup Modalku telah berhasil mencapai penyaluran pinjaman usaha sebesar Rp 9,2 triliun, di mana kontribusi Indonesia hampir Rp 6 triliun atau sekitar 60%.

Reynold Wijaya, Co-Founder & CEO Modalku (kedua dari kiri) bersama dengan Penyelenggara Fintech P2P Lending yang sudah terizin OJK
Reynold Wijaya, Co-Founder & CEO Modalku (kedua dari kiri) bersama dengan Penyelenggara Fintech P2P Lending yang sudah terizin OJK

Angka penyaluran pinjaman UMKM di pasar Indonesia naik hampir Rp 2 triliun dibandingkan total pendanaan Modalku hingga bulan Juli 2019. Selain menunjukkan pertumbuhan pesat Modalku, peningkatan ini menunjukkan komitmen perusahaan dalam memajukan perekonomian Indonesia melalui pemberdayaan Usaha Mikro Kecil dan Menengah (UMKM).

Reynold Wijaya, Co-Founder & CEO Modalku, berkata, “Kami sangat bersyukur atas pencapaian ini. Apresiasi kami sampaikan kepada pihak OJK yang memercayai Modalku dengan izin usaha ini. Selama proses pengajuan perizinan, pihak OJK sangat proaktif dalam mendukung agar seluruh kebutuhan perizinan dapat terpenuhi. Saya pun bangga atas tim Modalku yang telah bekerja keras demi izin usaha ini. Tentunya, izin usaha menjadi motivasi baru bagi Modalku untuk melayani UMKM yang ingin mengembangkan usahanya. Kami percaya bahwa setiap regulasi yang dibuat memiliki tujuan positif bagi pengguna serta stabilitas ekosistem keuangan di Indonesia, terutama industri peer-to-peer (P2P) lending yang tengah populer.”

Iwan Kurniawan, Co-Founder & COO Modalku, menambahkan, “Keamanan pengguna adalah prioritas Modalku. Sebelumnya, tim Modalku sudah memiliki sertifikasi ISO 27001 sejak Maret 2018 untuk mengurangi potensi penyalahgunaan data, hacking, dan pencurian identitas. Izin usaha dari OJK tak hanya menjadi bukti dari komitmen kami dalam menjaga perlindungan pengguna, tetapi memperkuat semangat untuk menjaga konsistensi ke depannya. Kami dan tim tak lupa berterima kasih kepada peminjam dan pemberi pinjaman kami yang sudah memercayai layanan Modalku.”

Ke depannya, Modalku berencana menekankan edukasi terkait manfaat P2P lending bagi UMKM lokal serta pentingnya memilih platform yang telah mendapatkan izin atau terdaftar di OJK untuk menghindari praktik-praktik yang dapat merugikan. Modalku pun akan terus berinovasi untuk meningkatkan kualitas teknologi serta penetrasi produk bagi pengguna. Di bulan September 2019, Modalku mengumumkan beberapa inisiatif seperti peluncuran produk Modal Pasar yang ditargetkan bagi pedagang-pedagang pasar lokal. Modalku juga mengumumkan kerja sama dengan BPR.

Modalku menyediakan layanan peer-to-peer (P2P) lending, di mana peminjam (UMKM yang berpotensi) bisa mendapatkan pinjaman modal usaha tanpa agunan hingga Rp 2 miliar yang didanai oleh pemberi pinjaman platform (individu atau institusi yang mencari alternatif investasi) melalui pasar digital. Sejak berdiri hingga sekarang, Modalku telah mendanai sekitar 1 juta pinjaman bagi pasar UMKM di Asia Tenggara.